Disensor oleh YouTube: Vlogger Harus Pertimbangkan Desentralisasi Platform

YouTuber Philip DeFranco baru-baru ini beberapa videonya dihapus dari program Adsense YouTube untuk "bahasa yang kuat berlebihan" atau tidak "ramah pengiklan." Ini berarti bahwa DeFranco tidak akan mampu menghasilkan iklan-pendapatan dari video yang didemonetisasi karena melanggar pedoman YouTube, bahkan jika ia meningkatkan penayangan video atau tayangan iklan.

Sampai saat ini, 12 video DeFranco ini telah dipilih didemonetisasi oleh YouTube untuk pelanggaran pedoman tahun ini saja, dan DeFranco menuduh YouTube sensor. channel DeFranco ini mengkhususkan diri dalam Vlog dengan pendapatnya tentang berbagai topik seperti video polisi Chris Brown.

DeFranco menyatakan dalam videonya :

"Tampaknya dengan menutup, berita nyata baku dan tidak, seperti, penyiraman bawah, aku mendapat masalah. Bagaimana Anda seharusnya untuk menutupi berita?"

Tanggapan DeFranco ini

Sejauh ini, YouTuber belum memutuskan apakah akan menutup saluran tetapi dengan kebijakan tiga pemogokan ketat YouTube tentang pelanggaran pedoman itu sangat mungkin bahwa ia akan menjaga konten di YouTube setelah mengatakan ke Vox: "YouTube adalah rumah saya. Tanpa YouTube saya tidak akan punya karier. "

Philip DeFranco bahkan telah mengambil ke Twitter untuk berbagi pemikirannya tentang ini. Pada akhir video, dia direkomendasikan pemirsa untuk berlangganan dan mengikutinya di media sosial untuk bersaing dengan kegiatan saluran.
Setelah menghubungi YouTube, DeFranco menerima balasan atas penutupan monetisasi pada video dan tweeted tentang hal itu:



Dalam videonya DeFranco menambahkan bahwa ia dirancang bisnisnya untuk memiliki rencana cadangan untuk pendapatan dalam kasus YouTube dihidupkan dia. Bahkan dengan 12 video yang didemonetisasi ia masih harus tetap menguntungkan dengan toko merchandise online-nya dan sumber pendapatan lainnya.


Haruskah ia memaksa untuk desentralisasi platform media ?

Dengan kebijakan dan pedoman terbaru YouTube, YouTube seperti DeFranco bisa mengalami kesulitan di masa depan untuk terus menerbitkan tidak "ramah pengiklan". Jika ia memutuskan untuk meninggalkan YouTube ia bisa mempertimbangkan menggunakan platform media yang terdesentralisasi untuk menghentikan pihak ketiga dari mengendalikan apa yang diperbolehkan untuk ditampilkan.

Beberapa platform ini sudah built-in aliran pendapatan untuk penerbit, seperti micropayment. Platform seperti Layak sedang mempersiapkan untuk ICOS dan memungkinkan pengguna untuk membeli konten langsung dari penulis menggunakan Blockchain. LBRY bahkan menawarkan hadiah untuk penerbit yang bergabung platform mereka.

Karena semua ini adalah desentralisasi, tidak ada cara bahwa pihak ketiga dapat mengambil konten dan oleh karena itu hanya dapat dilakukan oleh penerbit. Ini berhenti sensor konten dan mendorong kebebasan berbicara dan berpikir.

Micropayments telah terbukti layak dan kerumitan menurut PopChest. YouTuber besar pertama PopChest ini digulung dalam $ 1.283 di Bitcoin dengan hanya 5.132 views, membenarkan bahwa jika konten yang menarik, orang akan membayar untuk melihatnya.

Posting Komentar

0 Komentar